spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Taruna AAL Tingkat lll Angkatan ke-67 Praktek Bestex Sextant di Geladak KRI Bima Suci

Samudera Hindia, Channel13tv | Dalam pelayaran etape kedua dari Lampung menuju Padang, Taruna Akademi Angkatan Laut (AAL) Tingkat lll Angkatan ke-67 terlihat semangat dan seksama mengikuti praktek Bestex Sextant di Geladak KRI Bima Suci dibawah bimbingan para perwira pendamping dan perwira navigasi KRI, Jumat (09/10/2020).

Menurut Perwira Pelaksana Latihan (Palaklat) KJK tahun 2020, Letkol Laut (P) Aris Dianto, M.Han mengatakan bahwa setelah sandar tiga hari di Lampung dan pada hari Selasa, 6 Oktober 2020 KRI Bima Suci-945 yang membawa Taruna-Taruni AAL Tingkat III Angkatan ke-67 dilepas untuk melanjutkan perjalanan etape kedua menuju Padang, banyak sekali ragkaian praktek yang diberikan dan diikuti seluruh Taruna sesuai korpsnya masing masing.

See also  Babinsa Koramil 0910-03/Malinau Kota Bantu Warga Selesaikan Persoalan Tanah

“Saat ini kita berada di Samudera Hindia, para Taruna melaksanakan praktek mengasah kemampuan secara real dengan beberapa alat yang diperankan, diantaranya adalah Sextant dibawah Instruktur Kapten Laut (P) Hafiz Aulia Rachman, S.ST. Han, M.M,” terang Palaklat.

Sementara itu Kapten Hafiz sebagai instruktur menjelaskan tentang alat navigasi itu. Fungsi Sextant itu sendiri lanjut Hafiz, adalah alat untuk mengukur tinggi benda angkasa ,matahari, bintang, bulan dalam pengetahuan navigasi astronomi.

Taruna Korps Pelaut dalam hal ini sebagai calon Perwira Navigasi harus mampu dan mengerti bagaimana cara penggunaan alat ini secara baik dan benar, karena ketepatan dalam menghitung secara manual dengan Sextant akan menentukan posisi kapal sampai dengan titik tujuan.

See also  Waspada Terhadap Ancaman Asimetris, KRI Sultan Hasanuddin-366 Laksanakan Latihan Penembakan Meriam

Setelah pelaksanaan pengukuran dengan Sextant, selanjutnya dihitung dengan metode sun-run-sun, sun-run-merpass, penghitungan posisi menggunakan tiga bintang dan hasilnya akan diplot dalan peta sehingga mengetahui posisi kapal.

“Alat ini digunakan apabila GPS (Global Positioning System) di kapal tidak berfungsi, maka akan menggunakan secara manual dengan menggunakan Sextant,” pungkasnya. (Ezl)

Sumber : Kabagpen AAL,
Letkol Laut (KH) Rohman Arif, S.Sos.

Get in Touch

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Related Articles

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Get in Touch

22,880FansLike
3,913FollowersFollow
21,600SubscribersSubscribe

Latest Posts